Ini Lho Bahayanya Kalau Bagi-bagi Info Pribadi di Media Sosial

MEDIA sosial (medsos) telah populer menjadi wadah eksistensi dan menjaga hubungan dengan teman dan keluarga. Namun, pengguna media sosial seringkali melangkah terlalu jauh dan cenderung berbagi terlalu banyak hal tentang privasinya.

Detail seperti lokasi mereka, tempat liburan atau data pribadi lainnya dibagikan, membuat mereka rentan terhadap penjahat siber atau lebih buruk. Menurut survei ESET, 79% responden melakukan beberapa bentuk pemeriksaan sebelum mengobrol dengan orang asing atau tidak mengobrol sama sekali dengan mereka.

Ini berarti, 21% responden melakukan obrolan bebas dengan orang asing di media sosial, membuka diri terhadap kemungkinan kasus pencurian identitas. Lebih buruk lagi, 31% responden mengungkapkan, mereka telah berbagi informasi pribadi dengan orang asing. Ini dapat membantu penjahat siber melakukan pencurian identitas atau social engineering yang ditargetkan untuk orang-orang terdekat korban.

Jika sebanyak 31% responden telah berbagi informasi pribadi dengan orang asing, berarti ada banyak pekerjaan rumah yang harus dilakukan untuk mendidik bahayanya berbagi informasi secara berlebihan di media sosial.

Perangkat dan Akses

Dalam aktivitas pengguna online di Asia Pasifik, kebanyakan pengguna memilih menggunakan smartphone karena alasan kenyamanan dan portabilitasnya, sehingga tidak mengherankan jika 67% responden mengakses internet melalui perangkat seluler mereka.

Selain itu, 68% responden dari Survei Konsumen ESET APAC, menghabiskan lebih dari tiga jam sehari di internet, dengan sekitar 10% menghabiskan 10 jam sehari. Mayoritas responden di semua negara atau 64% ke atas, kecuali Thailand (45%) mengaku menghabiskan hingga enam jam sehari di internet.

Seperti penjelasan global di atas, 50% responden Indonesia menghabiskan waktu 3 jam atau kurang di internet setiap harinya dan 46% menghabiskan 4-6 jam sehari. Tidak beda dengan hasil survei Forbes yang mengatakan, pengguna Indonesia menghabiskan 206 menit sehari di media sosial dibandingkan rata-rata global, yaitu 124 menit. Platform teratas seperti Youtube, Whatsapp, dan Facebook semuanya digunakan oleh lebih dari 80% pengguna Indonesia saat online.

Dengan peningkatan akses ke internet, menjadi lebih mudah bagi pengguna menikmati berbagai platform di internet. Sebagian besar platform online memerlukan kata sandi untuk membuat akun dan seringkali satu-satunya bentuk keamanan yang digunakan untuk melindungi informasi pribadi apa pun pada platform.

Melihat keunikan kata sandi di seluruh platform, kurang dari setengah (48%) responden APAC menggunakan kata sandi yang serupa di seluruh platform. Sekitar 70% responden dari Hong Kong menyebutkan, mereka menggunakan kata sandi yang serupa di seluruh platform. Idealnya, tidak boleh ada pengguna yang menggunakan kata sandi yang sama di seluruh platform.

Hal itu sama saja dengan memberikan kemudahan bagi peretas karena dengan sekali dayung semua mereka bisa dapatkan. Cukup menebak satu kata sandi atau mendapatkan akses melalui salah satu kredensial login dari layanan internet populer, untuk mengakses sisanya.

“Perlu kesadaran untuk meningkatkan praktik keamanan dan privasi terbaik untuk memastikan bahwa semua orang aman secara online,” ungkap Yudhi Kukuh, IT Security Consultant PT Prosperita – ESET Indonesia.

Indonesia sebagai salah satu negara yang sangat aktif di internet dan media sosial. Dari hasil survei APAC ESET, 54% pengguna menggunakan kata sandi unik di seluruh akun online dan platform, menunjukkan mereka menyadari bahaya menggunakan kata sandi yang sama pada akun.

Meski demikian persentase pengguna yang memakai kata sandi sama masih tinggi yakni 46%, menjadi kewajiban kita bersama untuk memberikan edukasi yang lebih baik pada publik.


Kiat Aman untuk Pengguna Internet dan Media Sosial
Untuk meningkatkan keamanan saat sedang beraktivitas di dunia maya, berikut beberapa tips jitu dari ESET untuk pengguna internet:

• Hindari penggunaan kata sandi yang sama atau serupa di seluruh platform. Ini menempatkan semua akun kamu dalam risiko, seandainya kata sandi dapat ditebak.
• Hindari penyimpanan kata sandi di peramban karena peramban tidak memberikan perlindungan jika seseorang menguasai perangkat fisik itu. Pengelola kata sandi atau password manager sangat direkomendasikan sebagai cara untuk mengelola kata sandi yang berbeda.
• Berhati-hatilah saat menggunakan WiFi publik untuk mengakses internet. Selalu mengambil beberapa tindakan pencegahan saat login, sebagai langkah preventif apabila penjahat siber membuat jaringan palsu untuk memikat orang yang tidak menaruh curiga. • Ada beberapa cara untuk memastikan keamanan, seperti misalnya memeriksa apakah situs web menggunakan https, menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) atau tidak mengakses informasi sensitif saat terhubung ke publik WiFi.
Previous
Next Post »